Para Pecinta Beras Ngloji


Catatan kecil.  16 Mei 2019.

---
Saya mengenal beliau secara tak sengaja. Sekitar 1,5 tahun lalu. Ketika itu. Ada pesan WhatsApp masuk.  Dari sebuah nomer yang belum saya kenal.

Pesannya : apakah ini nomernya Mas Dwi  dari Majelis Ekonomi PCM Minggir ?  Yang mengurusi perberasan ?



Saya jawab :  Ya betul !    Ada yang bisa saya bantu !

Selidik punya selidik ternyata, beliau tahu nomer saya dari temannya. Sesama penggiat Muhammadiyah di PCM Turi.

Singkat cerita.  Ketika itu.  Tanpa ba bi bu. Beliau langsung pesan 50 zak beras Ngloji @ 5 kg. Harga manut.

Dan segera minta dikirim.  Ke rumahnya. Daerah Tempel paling ujung lor wetan.  Persis perbatasan dengan Turi.

Beliau ternyata Dosen Fisipol UMY. Saya  memanggilnya pak Sugeng.  Asalnya Jawa Tengah. Pesisir Pantai Utara.

Saya sempatkan ngobrol dengan beliau. Saya tanya : "Pesan beras cukup banyak untuk keperluan apa ?"

"Sebagian berasnya untuk syukuran Mas.  Nanti ngundang tetangga dekat.  Sebagian lagi  untuk ditasarufkan", jawab beliau.

Mengertilah saya.
Dan semenjak itu, jadilah Pak Sugeng sebagai pelanggan setia beras Ngloji. Setiap tahun. Setiap Ramadhan.  Selalu order beras Ngloji.  Sampai sekarang.
Untuk ukuran pribadi,  pesanan berasnya lumayan banyak.

"Sengaja saya pesan jauh hari.  Supaya selama Ramadhan bisa lebih tenang.  Tinggal saya minta utk dikirim kapan.  Menyesuaikan keadaan dan kebutuhan ", jelasnya lagi.

Untuk Ramadhan tahun ini, beliau pesan 75 kantong beras Ngloji @ 5 kg.  Sama dengan 375 kg.

Itulah sekelumit cerita tentang salah satu  pecinta beras Ngloji dari Tempel.

Adakah pecinta Beras Ngloji dari Minggir ? Tentu saja ada. Siapa saja mereka ?
Sabar saja.  Ramadhan ini kami  menunggu pesanan Anda.

Oleh: Dwi Sumartono
Penggerak Jamaah Tani Muhammadiyah (JATAM)
Aktivis di akar rumput program Bedukmutu

Klik untuk Komentar